9. 2020. April XNUMX April XNUMX Oliver Bienkowski

Dana Pembela Demokrasi Thailand

Pilih Bahasa anda:
Mohon derma ke paypal@PixelHELPER.tv untuk tindakan selanjutnya terhadap raja

Bola sepak bogel. Raja Thailand mengambil alih perlindungan untuk projek XXXS soccer dari PixelHELPER. Pada permainan pertama, 26 wanita dari harem bersaing satu sama lain, Rama X. adalah pengadil, dua permaisuri berada di gawang.
Kami sekarang mencari padang bola, menjahit kostum dan menyiarkan permainan dalam siaran langsung. Sokong kami di sini:
Unjuran Lightart #Sextourist Embassy Thailand
Kami meraikan demokrasi di Thailand pada 24 Jun 2020. Kumpulan Faiyen telah menyampaikan ucapan pengunduran diri raja

Dibunuh kerana Rama X.
Dalam mencari keadilan

Orang Thai yang memperjuangkan demokrasi dan kebebasan bersuara menyokong Yayasan PixelHELPER antarabangsa untuk melancarkan kempen tunjuk perasaan terhadap Raja Vajiralongkorn dari Thailand, seorang raja yang kejam dan ganas yang, dengan bantuan sekutunya, memerintah melalui ketakutan dan intimidasi dalam tentera.

Raja berusia 67 tahun itu menjadi raja pada tahun 2017 tetapi hampir tidak menghabiskan masa di Thailand. Selama beberapa tahun, dia menghabiskan sebagian besar waktunya di Grand Hotel Sonnenbichl di bandar Garmisch-Partenkirchen di Jerman, bersama-sama dengan seorang wanita harem 20 wanita dan rombongan lebih dari 100 pegawai dan pegawai istana.

Sebilangan besar wanita yang berada di harem dan pelayannya adalah tahanan di Jerman. Mereka tidak mahu melayani Vajiralongkorn, tetapi mereka tidak mempunyai pilihan. Sumber yang bekerja untuk raja di Bavaria mengatakan bahawa pekerja yang mengecewakannya secara rutin dipukul dan dicambuk oleh orang-orang antek Vajiralongkorn sebagai hukuman. Pukulan difilemkan kerana Vajiralongkorn suka menonton video penderita.

Di Thailand, raja mendirikan penjara dan penjara di salah satu istananya. Pegawai dan anggota tentera boleh dihantar ke sana selama berbulan-bulan untuk pelanggaran kecil. Mereka diseksa, dipukul dan dianiaya atas perintah Vajiralongkorn.

Sekurang-kurangnya tiga orang yang bekerja untuk raja telah meninggal dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Istana tersebut mendakwa bahawa dua dari mereka membunuh diri dan yang ketiga meninggal dunia akibat jangkitan darah, tetapi diketahui umum bahawa ketiga-tiga mereka diseksa dan dibunuh.

Sejak 2016, sembilan aktivis demokrasi Thailand yang mencari pengasingan di luar negara telah dibunuh. Terdapat banyak bukti bahawa mereka dibunuh oleh agensi perisikan Thailand yang mengikuti arahan Vajiralongkorn.

Raja berada di atas undang-undang di Thailand dan boleh bertindak tanpa hukuman. Perlembagaan memberinya kuasa mutlak dan tidak ada yang dapat mengemukakan tuntutan sivil atau jenayah terhadapnya.

Dia dilindungi dan disokong oleh jeneral ultra-royalis yang memimpin angkatan tentera Thailand. Tentera Thailand, seperti monarki, adalah musuh demokrasi. Pada abad yang lalu, tentera telah merebut kekuasaan dalam rampasan kuasa tentera sebanyak dua belas kali dan sentiasa campur tangan dalam politik. Thailand tidak pernah dapat mengembangkan demokrasi lestari kerana monarki dan tentera telah berkomplot untuk merosakkan politik pilihan raya. Vajiralongkorn memimpin tentera lebih dari 50.000 askar Pengawal Diraja di Thailand untuk menyekat sebarang percanggahan.

Empat kali dalam sejarah moden Thailand - 1973, 1976, 1992 dan 2010 - tentera Thailand membantai orang awam yang melakukan tunjuk perasaan di jalanan Bangkok untuk menuntut demokrasi. Tentera telah membunuh lebih banyak orang awam Thailand daripada yang pernah membunuh tentera asing dalam perang sebenar.

Vajiralongkorn kini dalam perkahwinan keempatnya. Dia meninggalkan dan mengaibkan isteri pertamanya sejurus selepas perkahwinan mereka dan akhirnya menceraikannya. Isteri keduanya diasingkan dari Thailand pada tahun 1996 bersama empat anak lelaki pasangan itu. Dia bercerai dengan isteri ketiganya pada tahun 2014, memaksanya ditahan di rumah dan memulakan pembersihan keluarganya dengan kejam. Ibu bapa, tiga saudara lelaki, seorang saudari, bapa saudaranya dan beberapa saudara lain ditangkap.

Vajiralongkorn mengahwini permaisurinya sekarang setahun yang lalu, tetapi dia jarang melihatnya dan lebih suka menghabiskan sebahagian besar waktunya dengan haremnya di Grand Hotel Sonnenbichl sementara isterinya tinggal di sebuah hotel di bandar Engelberg di Switzerland.

Vajiralongkorn adalah raja terkaya di dunia dengan kekayaan peribadi lebih dari 50 bilion euro. Tetapi kekayaan ini tidak cukup baginya - setiap tahun dia menuntut sejumlah besar dari anggaran negara, yang dibiayai oleh pembayar cukai Thailand. Tahun ini raja akan menerima lebih daripada 815 juta euro dari anggaran Thailand.

Orang biasa putus asa dan kelaparan ketika pandemi Covid-19 melanda Thailand dan dunia, sementara raja di Grand Hotel Sonnenbichl hidup mewah, membuang sejumlah besar wang pembayar cukai, dan menyalahgunakan harem dan pegawainya. Pekerja yang dipukul dan dianiaya tidak berani menghubungi polis Jerman kerana mereka takut keluarga mereka akan dibalas di Thailand.

Sebilangan besar orang Thailand mengetahui kejahatan dan kekejaman raja mereka, tetapi suara mereka dibungkam oleh undang-undang jahat. Sesiapa yang mengkritik monarki berada di penjara beberapa tahun yang lalu.

Bukan hanya rakyat Thailand yang menderita Raja Vajiralongkorn. Dia juga membebankan pembayar cukai Jerman kerana negara harus membayarnya untuk keselamatan dan perlindungan. Dia melakukan pelanggaran hak asasi manusia di tanah Jerman - pemerdagangan manusia dan penyalahgunaan wanita dan penganiayaan terhadap pegawainya, yang dia perlakukan seperti hamba. Orang Jerman tidak harus bertolak ansur dengan perkara ini di negara mereka.

Itulah sebabnya aktivis demokrasi Thailand menyokong Yayasan PixelHELPER untuk mengambil langkah bersama.

Kami mahu dunia belajar mengenai kerosakan dan kekejaman Vajiralongkorn.

Kami mahu dia berhenti menyeksa orang Thailand.

Kami mahu Jerman mengusirnya kerana dia melanggar beberapa undang-undang.

Kami mahu dia diadili di Thailand atas kesalahannya.

Dan kami tidak akan mengakhiri kempen kami sehingga dia dihantar pulang untuk menghadapi keadilan.

Sekiranya anda menyokong kami, hantarkan mesej kepada kami dan sumbangkan kepada PixelHELPER di laman web kami: https://pixelhelper.org/en/hilfe/

Bersama-sama kita dapat mengakhiri pemerintahan ketakutan Vajiralongkorn dan membawa demokrasi sebenar ke Thailand.